Cerita Dewasa Kisah Percintaan Di Apartemen Atasanku

Namaku Tina bekerja sebagai cleaning servis di sebuah perkantoran swasta. Setiap hari aku berangkat kerja seperti staf kantor lainnya bahkan jam kerjaku lebih pagi dari pada mereka, di sini sudah hampir dua bulan aku bekerja dan selama ini juga aku belum pernah terlihat bersama dengan seorang cowok meskipun ada dua orang yang sudah menembakku untuk menjadikan aku sebagai pacarnya.

Tapi aku tidak mau karena aku tidak ada hati pada mereka. Di sekolah dulu aku pernah menjalin hubungan dengan teman sekelasku dan dengan dia aku pernah melakukan adegan seperti dalam cerita seks, karena itu kini aku takut untuk menjalin hubungan dengan seorang cowok yang hanya akan memuaskan nafsunya tanpa ada tanggung jawab padaku seperti yang dilakukan mantan pacarku.

Cerita Seks Atasan

Banyak yang bilang kalau aku memiliki wajah yang cukup cantik di tambah dengan tubuhku yang seksi. Karena itu meskipun hanya pakaian seorang cleaning servis yang aku pakai tapi hal itu cukup membuat banyak pasang mata pria yang bekerja di sini tertarik padaku, tidak terkecuali juga staf kantor bahkan pak Gunawan saja yang menjabat sebagai manajer kantor ini sering memperhatikan aku.

Tapi aku tahu diri, aku tidak pernah mencoba mencari perhatiannya bahkan perhatian cowok manapun. karena masih trauma dengan jalinan cinta yang pernah aku lakukan dengan mantanku dahulu. Aku lalui rutinitasku sebagai cleaning servis yang harus hadir sebelum pekerja kantor lainnya datang dan harus membersihkan setiap ruangan yang ada di kantor ini.

Seperti hari ini aku sudah menyelesaikan tugasku dan harus kembali ke ruangan bagian cleaning servis. Tapi begitu aku keluar dari dalam ruangan pak Gunawan tiba-tiba tubuhku hampir berbenturan dengannya, aku tidak menyangka kalau aku bakal berpapasan denganya ” Maaf ” Kataku sambil menunduk dan terus berlalu dari hadapannya menuju ruangan cleaning servis berkumpul dengan teman-temanku.

Tiba di sana aku langsung mengambil teh hangat yang ada di meja kemudian aku bergabung ngobrol bareng temanku. Kami memang terbiasa mengobrol bareng dan menunggu giliran untuk kembali bekerja ataupun di panggil oleh atasan, dan cerita seks yang sering kami bahas. Hingga tiba saatnya kami semua pulang karena habis jam kerja akupun menuju tempat parkir untuk mengambil motor maticku.

Saat aku mengendarai motorku dan mencoba keluar dari tempat parkir tiba-tiba aku di kejutkan oleh suara yang memanggilku dari dalam mobil” Tina…. ” Aku menoleh ternyata di dalam mobil itu pak Gunawan, dia melongok dari dalam mobilnya sembari berkata padaku yang berada di sisi mobilnya ” Kita bicara sebentar aku tunggu kamu di cafe seberang… ” Aku hanya mengangguk karena tidak dapat menolak ajakan pak Gunawan.

Meskipun aku sendiri tidak mengerti apa yang di maksudanya, kenapa dia mau bertemu denganku apa yang akan dia bicarakan pada bawahan seperti aku. Akupun menuju cafe yang memang ada di seberang kantorku, sampai di sana ternyata sudah ada pak Gunawan terlihat dia sepertinya sedang memesan sesuatu pada seorang pelayan, dan akupun menghampirinya.

Sejenak aku tidak berkata apa-apa yang ada pak Gunawan mempersilahkan aku duduk dan menunggu makanan yang telah dia pesan. Aku lihat sepertinya dia juga agak canggung untuk mengobrol denganku tapi akhirnya dia juga yang mengawali obrolan kami ” Kamu pasti lapar.. ayo kita makan dulu… ” Ajaknya dan kembali aku hanya menganggukan kepala padanya.

Karena tidak berani juga aku menatap lama matanya, sampai akhirnya kamipun selesai makan dan kembali pak Gunawan mengajaku mengobrol untuk mengenal pribadi kami lebih dekat. Dari sini aku tahu akan perasaan pak Gunawan padaku karena dia dengan berterus terang menyatakan kalau dia tertarik padaku sejak aku bekerja di kantor ini meskipun hanya seorang cleaning servis.

Kamipun menjadi lebih akrab lagi aku tidak menduga kalau pak Gunawan tidak malu menyapaku bahkan ketika aku sedang mengerjakan tugasku. Awalnya aku pikir dia hanya ingin melakukan cerita seks denganku tapi akhirnya akupun menjadi lebih terbuka bahkan kini aku yang sering memimpikan pak Gunawan untuk jadi kekasihku tapi aku hanya bisa melamunkan hal itu.

Sampai akhirnya kami lebih dekat dan semakin jauh lebih dekat, hingga pada suatu hari pak Gunawan mengajakku ke sebuah pesta. Awalnya aku menolak ajakannya itu tapi karena pak Gunawan memaksaku akhirnya akupun mau, dengan mngenakan gaun yang dia berikan padaku. Dan kamipun sampi di pesta itu bagai pasangan yang terlihat serasi sekali bukan hanya aku yang merasa begitu.

Tapi di dalam pesta itu hampir semua mata memandang ke arahku. Hingga tiba saatnya kami pulang karena pesta telah usai, di dalam perjalanan pak Gunawan berkali-kali memuji kecantikanku dan aku merasa malu karenanya sampai akhirnya kami tiba di apartemen pak Gunawan yang cukup mewah bagiku yang hanya seorang bawahan, cleaning servis pula.

Tapi sikapnya begitu ramah padaku ” Kamu mau minum apa ambil saja sendiri Tina.. soalnya di sini tidak ada asisten… aku tinggal ganti baju dulu ya.. ” Aku mengangguk dan tersenyum padanya ” Ya pak.. ” Diapun berlalu dari hadapanku dan akupun duduk di sofa empuknya, belum lama aku menikmati keindahan rumah ini tiba-tiba pak Gunawan sudah keluar dari dalam kamarnya.

Dia melihat ke arah meja lalu bergegas menuju dapur bersih dan aku lihat dia mengembil minuman untukku. Ketika pak Gunawan menghidangkan minuman itu padaku dia agak sedikit mendekatkan wajahnya padaku, sampai akhirnya tidak tahu siapa yang memulai lebih awal kamipun sudah saling berpagutan bibir dengan begitu mesranya karena hal ini merupakan pertama kali bagi kami.

Akupun terlihat begitu gugup sampai-sampai aku agak gemetaran ketika mulut kami saling beradu ” Aaaaggghh…. aaaaaagggghhhh…. aaaaaggggggghhh… pak… ja..ngan… aaaaagggghh.. ” Pak Gunawan terus saja memainkan lidahnya dalam mulutku, aku rasa dia tahu kalau sebenarnya aku begitu menikmati adegan layaknya dalam cerita seks ini dan diapun terus mencumbuku.

Ketika tangan pak Gunawan mulai mengusap-usap tubuhku, saat itu juga aku mendesah semakin panjang ” Ooouuuggggggghhhh…. oooouuugggghhh…. aaaaagggghhh…. aaaagggghhh…. sa.. yang… aaagghh… ” Mendengar aku memanggilnya sayang pak Gunawan semakin buas meremas buah dadaku dan juga menyentuh setiap bagian sensitifku yang belum pernah aku rasakan ini sebelumnya.

Apalagi ketika pak Gunawan memperlihatkan kontolnya padaku sontak saja aku tertegun. Diapun berusaha merayuku ” Tina.. aku akan bertanggung jawab sa.. yang… ” Dan dengan perlahan pak GUnawan memasukkan kontolnya pada lubang kemlauanku, dan aku menutup mulutku sambil memejamkan mataku. Nikmat kurasa dalam memekku begitu dia menggoyang pantatnya.

Perlahan pak Gunawan bergerak maju mundur saat itulah aku terasa di awang-awang ” Ooooouuuggghh…. ooouuuuggghhh…. ooouugghhhhh… pak… te.. rus… nik.. mat… aaaaggghhh…. ” Dia semakin cepat bergerak di atas tubuhku. Sementara aku berusaha mengimbanginya dengan caraku sendiri, dan aku rasa caraku berhasil karena tidak lama kemudian aku lihat pak Gunawan mengejang.

Bagai pemain dalam cerita seks pak Gunawan semakin dalam menekan kontolnya. Sampai akhirnya diapun menyemburkan lendir kenikmatan dari dalam kontolnya ” Oooouugggghhh… ooouuuggggghhhh… ooooouuuugggghh… ooouuugghhh… ” Saat itulah dia dekap tubuhku semakin erat  danakupun membalasnya dengan lebih hangat lagi meskipun masih ada malu dalam hatiku.

Kisah Percintaan Di Apartemen Atasanku | Raja Cerita | 4.5