Cerita Dewasa Teganya Pacarku Menjual Diriku

Aku seorang gadis berdarah campuran aku biasa di panggil Arin, ayahku asli Jawa yang mempunyai warna kulit sawo matang dan mamaku berkulit putih mulus karena dia memang keturunan tionghoa asli serta wajah yang cantik jelita. Aku bersyukur pada Tuhan karena aku memiliki postur tubuh yang tinggi semampai mirip ayah sedangkan kulitku mirip mama dengan wajah yang begitu cantik karenanya.

Banyak teman-teman yang iri padaku karena aku memiliki orang tua yang kaya dan juga karena aku memiliki wajah yang cantik anak tunggal pula. Jadi aku memang di kenal sebagai anak yang begitu manja pada orang tuaku, dan saat ini aku sedang menjalin hubungan dengan Vito yang merupakan teman sekelasku sama-sama di kelas 3E salah satu SMA faforit di kotaku.

Bersama dengan Vito akupun sudah pernah melakukan adegan layaknya dalam cerita seks, mungkin bukan hanya kami tapi hampir setiap teman kami melakukan hal itu. Dan tidak jarang juga permainan sex kami menjadi bahan obrolan ketika kami sedang nongkrong sampai akhirnya hal tidak aku duga terjadi yakni Vito pacarku menjadikan aku bahan taruhan untuk melakukan adegan cerita seks bersama dengan dua orang temannya.

Teganya Pacarku

Sebenarnya sudah banyak temanku yang bilang untuk aku putus saja dengan Vito karena menurut mereka Vito termasuk orang yang berengsek, tapi aku tidak mempercayai hal itu karena di depanku dan juga di depan kedua orang tuaku Viti begitu baik. Bahkan dia dekat dengan mamaku yang sudah menganggap dia sebagai anaknya juga karena Vito pernah bilang kalau dia merupakan anak dari keluarga broken home.

Karena itu juga papa menjadi ikut prihatin pada Vito karena seringnya mama membicarakan yang baik-baik tentang Vito pada papa. Padahal Vito teremasuk orang yang tidak bisa di perlakukan layaknya orang baik karena ternyata benar kata temanku kalau dia benar-benar jahat dan orang yang tidak mempunyai rasa kasihan sama sekali terhadapku yang telah lama menjalin hubungan dengannnya.

Pada suatu hari aku di ajak jalan bareng Vito karena memang sudah biasa aku pergi berduaan dengannya maka mamakupun mengizinkan. Hingga akupun sampai di sebuah rumah teman Vito yang aku sendiri tidak kenal karena memang baru pertama kali aku di ajak kesana. Tepat di ruang tamu temannya itu aku sudah melihat pemandangan yang menceangangkan ada yang melakukan adegan cerita seks di sofa ruang tamunya.

Vito hanya tersenyum melihat hal itu dan aku memegang lebih erat tangannya, karena meskipun aku pernah melakukan adegana seperti dalam cerita seks tersebut tapi belum pernah sekalipun aku melakukannya di tempat yang dapat di lihat oleh banyak mata, sampai akhirnya Vito membawaku ke ruang tengah rumah itu dan disana nampak dua orang laki-laki dengan tiga orang wanita juga.

Kalau aku perhatikan wanita itu merupakan wanita yang lebih tua daripada aku dan Vito, begitu juga dengan laki-laki yang kedua diamirip anak kuliahan bukannya anak SMA seperti kami berdua. Dapat aku lihat mereka berdua menatap ke arahku lalu mengangguk pada VIto yang hanya bersikap tidak wajar menurutku hari itu, kembali aku memegang erat tangannya sebelum akhirnya.

Vito membawaku kesebuah kamar yang ada di rumah itu, kemudian dia mencium seluruh wajah dan juga bibirku ” Jangan disini sayang.. aku takut… ” Kataku pada Vito, semakin takut aku ketika dua laki-laki yang berada di luar ikut masuk kedalam kamar tersebut. Dan hal yang tidak aku duga sebelumnya benar-benar terjadi aku lihat laki-laki pertama melepas bajunya sambil menatap ke arahku.

Begitu juga laki-laki kedua bahkan dia bilang pada Vito ” Sudah kamu keluar biar kami yang akan melakukannya…. ” Tanpa melihat ke arahku Vito keluar sedangkan aku langsung berteriak minta tolong berulang kali pada Vito bahkan aku menagis sekeras-kerasnya waktu itu karena laki-laki yang pertama sudah memeluk tubuhku yang sudah di telanjangi oleh Vito.

Mereka dengan leluasa melakukan adegan seperti dalam cerita seks, ada yang memainkan tetekku dan yang satu lagi memasukkan kontolnya pada lubang memekku ” Uuggghh… uuuggghhh…. masih… sempit juga…. aaaaaggggghhh….. aaaaaggggghhh… aaaaaaaggggghhh… aaaaagghh… ” Kata laki-laki pertama yang bergerak naik turun di atas tubuhku tanpa perlahan.

Sedangkan laki-laki kedua memainkan tetekku dan aku merasakan kalau tagannya begtu kasar meremas tetekku, yang mulai terasa kesakitan ” OOouuugggghh….. aaaaaaaaggghh… aaaaagggghhh… aaaaagghh… eeeeuuuuuaaaammmcccchhh… ” Terdengar kalau laki-laki itu begitu menikmatinya . Mereka tidak mengerti bahkan tidak punya rasa kasihan padaku sama sekali.

Mereka semakin beradu untuk saling memuaskan tapi hal itu membuat aku semakin muak pada keduanya. Sekali lagi aku dengar mereka sama-sama mendesah ” OOuuugghhh… aaaaaggggghhhh… aaaaggghhh… aaaaaaaggghhh… aaaaaggghhh….. ayo…sa..yang… nikmati.. sa..ja… jangan … nangis… aaaagghhh…. ”  Kata laki-laki yang asyik bermain dengan kontolnya dalam memekku.

Mungkin karena muaknya akhirnya aku tidak tahu lagi apa yang terjadi padaku. Ketika mataku sudah terbuka aku sudah berada di RS dan dari yang aku dengar ternyata ada seorang wanita yang membawaku kesini, dan diapun menceritakan semua hal yang terejadi padaku saat itulah aku dan juga semuanya kalau ternyata Vito telah menjual tubuhku pada temannya itu.

Teganya Pacarku Menjual Diriku | Raja Cerita | 4.5